ADANYA LAPORAN KECURANGAN, BAWASLU RIAU GELAR SIDANG ADMINISTRASI ACARA CEPAT

Siak, bidik86.com

 

Hari ini, Kamis (16/05/19) Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Riau, gelar Sidang Pelanggaran Administrasi Acara Cepat Pemilu 2019, yang digelar di Kantor Bawaslu Rokan Hulu dan Kantor Lurah Minas, Kecamatan Minas, Kabupaten Siak.

 

Sidang dugaan pelanggaran Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 di Rohul dengan pelapor pertama yakni Hendra Mastar dari Partai Amanat Nasional (PAN), dan pelapor kedua yakni Riko Wahyudi dari Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra)‎. Kedua laporan diterima Bawaslu pasca pleno rekapitulasi suara tingkat Kab. Rohul. Sedangkan di Minas, Kab. Siak atas laporan Wira dari Dewan Perwakilan Daerah (DPD)  PAN Siak dan Syahrul, Ketua Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Siak. Sidang penanganan administrasi dengan metode Sidang Acara Cepat ini, berdasarkan Peraturan Bawaslu, nomor 8 tahun 2018. Untuk di Rokan Hulu, langsung dipimpin Ketua Bawaslu Riau,‎ Rusidi Rusdan, merangkap sebagai Ketua Majelis, dengan Anggota Bawaslu Riau, Amiruddin Sijaya, merangkap Anggota Majelis. Sidang di Minas, dipimpin oleh Hasan dan Neil Antariksa dari Bawaslu Riau.

 

Pantauan awak media, di sidang Rokan Hulu, dijaga ketat Anggota Kepolisian dari jajaran Kepolisian Resort (Polres) Rohul dan dihadiri seluruh Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kab. Rokan Hulu, serta seluruh Komisioner Bawaslu Kab. Rohul.

 

Rusidi Rusdan, ‎Ketua Mejelis Sidang yang juga Ketua Bawaslu Riau mengatakan, sidang dengan metode sidang acara cepat adalah sidang acara penanganan administrasi berdasarkan Peraturan Bawaslu no. 8 tahun 2018, dimana kewenangan Bawaslu adalah menyelesaikan pelanggaran administrasi dilaksanakan secara cepat.

 

“Putusan nantinya, bisa 2 (dua) atau 3 (tiga) hari sudah selesai, ya sudah kita bisa putuskan,” jelas Rusidi Rusdan, Kamis (16/05/19).

 

Diakuinya, pada sidang acara cepat ini untuk menyelesaikan yang sifatnya penanganan administrasi seperti kesalahan administrasi, dengan mempertemukan kedua belah pihak, baik pelapor maupun terlapor dalam hal ini KPU Kab. Rohul beserta jajarannya, serta KPU Siak beserta jajarannya.

 

Pelapor, ungkap Rusidi, harus memenuhi syarat formil dan materil, yakni Warga Negara Indonesia (WNI), pelaporan masih dalam waktu yang bisa dilaporkan, ada kronologis kejadian, dan ada saksi juga bukti.

 

“Semua sudah lengkap, sehingga kita register dan kita sidangkan hari ini,” ujarnya.‎

 

Rusidi juga mengaku, yang dilaporkan dua pelapor pada prinsipnya adalah kesalahan penulisan dan perbedaan-perbedaan antara form C1 yang diterima saksi pelapor dengan yang ada, yang dibacakan di pleno Kabupaten/Kota.

 

“Ada pelapor yang merasa dirugikan dengan keputusan KPU Rohul dan Siak, yang menurut mereka tidak sesuai dengan fakta sebenarnya terjadi,” ungkap Rusidi dan mengaku rata-rata laporan terkait Pileg untuk form C1 Kabupaten.‎

 

Rusidi mengatakan, di sidang perkara penanganan administrasi cepat, ada beberapa poin atau keputusan alternatif‎ yang bisa diputuskan Bawaslu Riau, tergantung hasil sidang, pertama perbaikan administrasi terkait perolehan suara Partai sesuai dengan fakta persidangan, kedua sanksi peringatan atau kode etik peringatan kepada penyelanggara, perhitungan kembali, dan sanksi lainnya.‎

 

Di sela-sela Sidang, terpantau sekelompok masyarakat mengadakan demonstrasi di luar Gedung Sekretariat Bawaslu Rohul, meminta dilakukan PSU untuk Kec. Tambusai dan Tambusai Utara.

 

“Paling lambat dua atau tiga hari sudah kita putuskan, namanya juga acara cepat,” katanya.

 

Ditanya kapan keputusan Sidang akan dibacakan, Rusidi Rusdan menjelaskan, “Kalau administrasi biasa, itu waktunya 14 (empat belas) hari, jadi ini karena metodenya acara cepat, maka kita akan putuskan secara cepat,” pungkas Ketua Bawaslu Riau.‎

 

Sedangkan Ketua KPU Rohul, Elfendri mengatakan, kewajiban KPU sebagai penyelenggara adalah mengikuti penyelesaian pelanggaran yang diselenggarakan Bawaslu.

 

Elfendri yakin, beberapa yang dilaporkan pelapor sudah dilaksanakan oleh KPU sebagai penyelenggara sesuai prosedur, baik itu penempelan form C1, termasuk kesalahan-kesalahan lain sudah diperbaiki seperti kesalahan penulisan jumlah total suara.

 

“Kita punya dokumen-dokumen mulai dari C1 sampai ke DB-1 terakhir, alhamdulillah sudah lengkap,” kata Komisioner KPU Rohul, dan menyatakan jika penempelan C1 oleh penyelenggara dikuatkan oleh dokumen foto.

 

Dimana yang dilaporkan pelapor adalah pelaksanaan prosedur yang dilaksanakan. Menurutnya, bila terjadi perbedaan penjumlahan atau tulisan di C1 tentunya terkonfirmasi saat pleno tingkat Desa maupun pleno tingkat Kecamatan.

 

‎Elfendri menambahkan, sejauh ini tidak ada keberatan dari saksi di form DA2 saat pleno tingkat Desa maupun pleno tingkat Kecamatan. (Red)

No Responses

Leave a Reply