KASUS KRIMINALISASI WARTAWAN ACEH DAN SULUT, MEMBUKTIKAN LEMAHNYA RAKYAT DI DEPAN PENGUASA DAN PENGUSAHA

Jakarta, bidik86.com

 

Maraknya kasus kriminalisasi terhadap Wartawan dan warga masyarakat akibat menyampaikan aspirasi dan kritikan terhadap kondisi yang terjadi disekitar mereka, membuktikan bahwa kehidupan demokrasi di Negeri ini masih jauh dari harapan. Sistem otoritarianisme dan praktek tiran masih cukup kuat mencengkeram menindas rakyat, terutama yang dianggap tidak seia-sekata dengan pihak tertentu, yakni Penguasa dan Pengusaha. Jika di masa lalu, sikap otoritarian mewujud melalui penggunaan Perangkat Militer dan kebijakan sepihak Penguasa, sekarang otoritarianisme langgeng didukung oleh Perangkat perundangan dan hukum yang dibuat Parlemen.

 

Hal tersebut diungkapkan oleh Ketua Umum (Ketum) Persatuan Pewarta Warga Indonesia (PPWI), Wilson Lalengke, S.Pd, M.Sc, MA, menyikapi banyaknya persidangan di berbagai Pengadilan di Indonesia yang mendudukan rakyat sebagai terdakwa atas dugaan tindak pidana pencemaran nama baik, ujaran kebencian, penghinaan dan sejenisnya melalui media massa, media sosial (medsos) dan jejaring pertemanan berbasis aplikasi telepon genggam. Wilson menunjuk secara spesifik terhadap 2 (dua) kasus kriminalisasi Wartawan yang sedang disidangkan di Pengadilan Negeri (PN) Bireuen, Aceh dan PN Kotamobagu, Sulawesi Utara (Sulut).

 

“Bayangkan, Wartawan saja yang memang tugasnya mencari dan mempublikasikan informasi ditangkapi dan dipenjara. Mereka dipayungi Undang-undang (UU) Pers, namun tetap tidak dapat pembelaan dari Negara,” jelas Wilson, yang merupakan Alumni PPRA-48 Lemhannas RI tahun 2012 itu, Selasa (26/03/19).

 

Tentu saja, lanjut Wilson, warga masyarakat biasa menghadapi situasi yang lebih rapuh dan berbahaya jika menyampaikan aspirasi ketidakpuasannya terhadap kinerja maupun perilaku para Penguasa dan Pengusaha. Kasus Supriadi Dadu, yang dijadikan pesakitan akibat mempublikasikan berita terkait harta kekayaan salah seorang oknum Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) di daerahnya, misalnya, sesungguhnya tidak layak untuk diproses oleh Aparat Penegak Hukum (Gakum).

 

“Isi beritanya tentang harta si Anggota Dewan, disadur dari data Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) yang ada di situs www.kpk.go.id, bukan berita bohong,” ujar Wilson heran.

 

Menurut dia, jika sang Anggota Dewan merasa dicemarkan nama baiknya, justru sebenarnya si Anggota Dewan itu tidak punya nama baik, alias namanya dia memang sudah buruk akibat perilakunya.

 

“Ketika seseorang mengatakan sesuatu yang faktual tentang perilaku buruk seseorang, maka sesungguhnya orang yang terkait pemberitaan itu tidak memiliki nama baik. Tidak perlu dicemarkan nama baiknya, memang sudah cemar karena sikap dan perilakunya sendiri,” tegas Alumni pascasarjana bidang Global Ethics dari Birmingham University, England itu.

 

Jikapun isi beritanya bohong dan tidak benar, maka berdasarkan UU No. 40 tahun 1999 tentang Pers, mekanismenya harus melalui hak jawab dan hak koreksi, bukan dikenakan delik pidana sebagaimana diatur oleh Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP).

 

“UU Pers kalah oleh energi kekuasaan Anggota Dewan yang sedang berposisi sebagai Penguasa. Ketentuan UU Pers diabaikan Aparat hukum, diganti dengan pasal-pasal KUHP. Tujuannya tidak lain adalah untuk menghukum seseorang. Jadi, tujuan hukum kita itu adalah untuk memenjarakan warga, bukan untuk menghadirkan keadilan,” imbuh Wilson.

 

Demikian juga kasus Epong Reza, di Bireuen, yang meringkuk di tahanan atas tuduhan mencemarkan nama baik seorang Tauke, Pengusaha besar disana.

 

“Epong dituduh menyebarkan berita bohong melalui medianya terkait perilaku sang Tauke, yang menggunakan Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi untuk keperluan pabriknya. Kebetulan si Tauke ini merupakan adik Bupati setempat.

 

“Habislah si Epong, orang yang dihadapinya memiliki dua kekuatan besar, Pengusaha yang banyak uang, sekaligus orang yang bergelimang kekuasaan sang abang yang Penguasa,” kata Wilson.

 

Dari fenomena dua kasus kriminalisasi Wartawan Epong dan Dadu, diatas, Wilson mengaku sangat prihatin atas ketidakberdayaan keduanya menghadapi gempuran Penguasa dan Pengusaha.

 

“Itulah potret ketidakberdayaan rakyat di depan para Penguasa dan Pengusaha di Negeri ini. Mereka harus pasrah, tidak berdaya melawan kesewenang-wenangan Oknum Penguasa dan Oknum Pengusaha bertameng UU tersebut,” pungkas Wilson menyesalkan. (Red)

No Responses

Leave a Reply